06 October 2016

Ocean of Tears


Remember those times
when I start not to cry and smile?
Remember those times
when I start not to came out from the house?
Remember those times 
when I always be the one who gone in a photograph?
Remember those times
when I sacrifice myself to see their happiness?
Remember those times
when I've been gone away too long?
I've been missing a lot of things.

Remember those times
when I start to cry and smile?
Remember those times
when I start to came out from the house?
Remember those times
when I start to appear on the photograph?
Remember those times
when I still love seeing their happiness?
Remember those times
when I didn't mind to be the one that gone?
A lot of things just happen.

After searching for so long.
I droped an ocean of tears.
I cried about a billion of times.
Realizing that I'm a sinner in 'one thing'.
Now, people can easily saw the tears.
But nobody dares to lend me a shoulder.
Except, a prayer mat.
I didn't understand.
Why should I crying every time I meet that mat.
Day by day,
I may not get what I am wishing for.
But what I get is,
I feel comfort.
I feel not alone.
I feel the sweetness.
I feel someone is loving me.
I saw it and it's beautiful.


~unknown

02 October 2016

Anak Hebat

Rahsia pertama: Anak hebat punya matlamat yang jelas dan tidak sanggup berkompromi dalam merealisasikan matlamatnya itu.  Apabila ditanya apa cita-citanya apabila dewasa nanti, anak hebat boleh memberikan jawapan dengan pasti akan cita-citanya itu.  Matlamatnya cukup jelas.  Malah dia tahu kenapa dia mahu mencapai cita-citanya itu dan untuk apa.  Dia cukup yakin bahawa hanya faktor masa sahaja yang menghalangnya mencapai cita-citanya sekarang.  Namun satu hari, ia pasti menjadi kenyataan.

Rahsia kedua: Anak hebat pentingkan pelajarannya.  Dia tahu hanya pelajaran sahaja yang membolehnya mencapai semua cita-citanya.  Sebab itulah anak hebat sentiasa memberikan tumpuan dalam kelas, menyiapkan semua kerja sekolah yang diberikan dan mengulangkaji pelajarannya.  Malah anak hebat menyertai program motivasi luar bagi mendorong dirinya dan memantapkan teknik dan kemahiran belajarnya.
Rahsia ketiga:  Anak hebat tidak malu mengakui kelemahannya dan meminta bantuan bagi mengatasi kekurangannya itu.  Anak hebat sedar bahawa tidak semua orang tahu semua perkara.  Dia juga sedar bahawa setiap orang memiliki kehebatan, bakat serta kebolehan yang berbeza-beza.  Menyedari akan perkara ini maka anak hebat sentiasa mencari bantuan bagi mengatasi setiap kelemahannya itu.  

Rahsia keempat: Anak hebat menjalinkan hubungan yang baik dengan semua orang.  Mereka hormat kedua ibu bapanya dan sentiasa dengar akan nasihatnya.  Anak hebat sentiasa berusaha menyenangkan dan menggembirakan keduanya.  Anak hebat juga sentiasa membantu dan mesra dengan adik beradiknya.  Dia juga disenangi oleh rakan-rakannya dan sentiasa menolong mereka sama ada dalam pelajaran atau urusan hariannya.  Anak hebat sentiasa dipuji oleh guru-gurunya dan menjadi ayam tambatan disekolahnya.  Dia juga sentiasa boleh diharapkan dalam apa juga urusan dan sentiasa bersedia untuk membantu.

Rahsia kelima: Anak hebat sentiasa muhasabah tindak tanduknya dan memantau prestasi pencapaiannya.  Dia tidak membiarkan kemajuannya terbantut.  Dia tahu dimana dia berada sama ada semakin hampir atau masih jauh dari sasarannya.  Apabila dia dapati sesuatu perlu dilakukan bagi memperbaiki prestasinya lalu dia ambil tindakan yang proaktif dan melakukannya tanpa menunggu disuruh, diarah atau ditegur.

Rahsia keenam:  Anak hebat sentiasa lakukan yang terbaik dan bersungguh-sungguh dalam apa jua perkara.  Bagi seorang anak hebat tiada pekerjaan yang main-main dalam falsafah hidupnya.  Apa sahaja yang perlu dilakukannya maka dibuat sebaik mungkin.

Rahsia ketujuh:  Anak hebat istiqamah dalam usahanya.  Anak hebat percaya kejayaan besar yang mahu dicapainya esok hari adalah himpunan kejayaan-kejayaan kecil yang diperolehinya setiap hari.  Oleh itu, dia sentiasa istiqamah.  Dia bukan seorang yang hari ini rajin esok tidak atau hari ini buat sikit esok banyak.  Sebaliknya dia membuat perancangan belajar dan konsisten belajar mengikuti perancangan tersebut tanpa bosan atau jemu.

Rahsia kelapan:  Anak hebat sentiasa belajar dari orang lain dan suka hadiri pelbagai program, aktiviti dan seminar yang membuka mindanya.  Anak hebat mempunyai mentor atau model ikutan.  Dia belajar dari mentornya dan lakukan apa yang model ikutannya lakukan.  Dia tahu bahawa kejayaan yang mahu dicapainya itu telah pernah dicapai oleh orang lain.  Sebab itulah mereka ikuti pelbagai program bagi mengetahui apa orang hebat lakukan dan meniru perlakuan tersebut.

Rahsia kesembilan:  Anak hebat sentiasa ingat Allah.  Anak hebat tahu manusia ini hanya mampu berusaha tetapi Allahlah yang akan menentukan segalanya.  Dia juga tahu jika dirinya engkar akan perintah Allah, bergelumang dengan dosa dan maksiat maka Allah akan tutup hatinya dan hilang keberkatan dalam usahanya.  Sebab itulah anak hebat menjaga solat lima waktunya, melakukan banyak amalan sunat, membaca al-quran setiap hari, berpuasa sunat Isnin dan Khamis, ada amalan-amalan doa hariannya dan basah lidah serta hatinya dengan zikir.

Rahsia kesepuluh:  Anak hebat tidak pernah sombong dengan apa yang dicapai atau diperolehinya.  Dia sentiasa bersyukur apabila mencapai kejayaan dan kecemerlangan dan berkongsi kegembiraannya dengan mereka yang ada disekelilingnya.  Anak hebat tidak pernah menunjuk-nunjuk atau mendabik dada.  Dia tahu sifat sombong hanya akan merosakkan akhlak dan amalannya.  Dia berterima kasih kepada semua orang setiap kali beroleh kejayaan.  Padanya apa juga kejayaan yang diperolehinya itu adalah kejayaan mereka yang sentiasa bersama-sama dengannya.

Rahsia kesebelas:  Anak hebat sedar bahawa hanya dia yang boleh tolong dirinya bukannya orang lain.  Anak hebat tahu bahawa orang lain boleh membantu sedikit sahaja tetapi dirinyalah yang akan membawanya ke puncak jaya.  Kalau tidak faham satu dua perkara bolehlah bertanya pada guru.  Itu pun setelah diri sendiri berusaha memahami dan menyelesaikannya dahulu.  Bukan serahkan semua perkara bulat-bulat pada guru atau meminta bantuan penuh dari rakan.  


(Source : http://www.tengkuasmadi.com/blog/post-title-click-and-type-to-edit1)

*I've been re-read this everytime I feel lost in my direction.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...